03 Januari 2019

Kapan waktu terbaik dalam setahun untuk membuat keputusan penting?

Kapan waktu terbaik dalam setahun untuk membuat keputusan penting?

Seorang wanita sedang bekerja di luar ruang dengan bersemangat. Mereka yang optimis memiliki kemungkinan lebih rendah terkena penyakit jantung atau meninggal karena berbagai sebab, daripada mereka yang pesimis. (Foto kredit : Freepik)

Oleh : P2PTM Kemenkes RI

Saat kita mencoba membuat keputusan besar, kebanyakan dari kita berpikir (dan terlalu banyak berpikir) tentang pilihan itu sendiri.

Jika kita benar-benar analitis, kita mungkin juga berpikir tentang proses pengambilan keputusan itu: apakah kita harus menuliskan daftar pro dan kontra, atau membuat lembar kerja berimbang?

Penelitian tanpa henti, atau memutuskan untuk berhenti dari pengumpulan terlalu banyak data?

Tetapi seperti hanya berpikir tentang bagaimana membuat sebuah pilihan, barangkali kita juga ingin berpikir tentang kapan membuatnya.

Apakah mengganti pekerjaan atau karir, atau membeli rumah, Januari selalu terasa seperti waktu yang tepat untuk mengatur kembali - atau, setidaknya, untuk memutuskan untuk mengatur ulang.

Dan banyak dari kita yang baru kembali dari liburan, di mana terdapat waktu luang dan percakapan dengan orang-orang tersayang dapat membuat kita berpikir tentang pilihan-pilihan hidup kita.

Tetapi apakah Januari benar-benar waktu terbaik untuk membuat keputusan besar?

Jawabannya tergantung suasana hati kita.

Banyak dari kita merasa kurang bersemangat di musim dingin. Bagi sejumlah orang, hal tersebut bisa ekstrem.

Gangguan afektif musiman (SAD) ditandai dengan munculnya episode depresi pada bulan-bulan musim dingin, terutama terjadi di wilayah lintang utara.

Satu ulasan menemukan bahwa sampai hampir 10% orang yang berada di utara, termasuk Amerika Utara, dipengaruhi oleh gangguan tersebut.

Sementara sebuah penelitian terbaru di Swiss setelah mengikuti para partisipan selama lebih dari 20 tahun menemukan bahwa 7,5% populasi mengalami depresi musiman.

Gejala-gejalanya juga dapat bertahan lebih lama daripada yang Anda harapkan: satu penelitian menemukan bahwa di Amerika, mereka yang terkena dampak gangguan afektif musiman berjuang mengatasi gejala-gejala itu selama rata-rata 40% dalam setahun.

Tetapi bahkan mereka yang tidak termasuk ke dalam kriteria diagnostik untuk SAD sering merasa suasana hati mereka lebih muram di musim dingin.

Kembali ke era 1980an, suatu survei telepon terhadap penduduk Maryland menemukan bahwa 92% masyarakat menyadari perubahan suasana hati pada beberapa tingkatan - terutama bahwa suasana hati mereka menjadi lebih murung di musim dingin.

Suasana hati Anda tidak hanya memengaruhi bagaimana perasaan Anda. Hal itu juga dapat memengaruhi kemampuan pengambilan keputusan.

Tetapi untuk beberapa hal yang lebih rumit, memiliki suasana hati yang sedih tidak berarti Anda akan selalu buruk dalam mengambil keputusan.

Risiko imbalan

Suasana hati yang tertekan membuat kita lebih menghindari risiko. Para peneliti berpikir hal ini mungkin berasal dari kemampuan yang terbatas untuk menikmati kesenangan, artinya orang yang mengalami depresi tidak memiliki respon emosional kuat (dan optimis) yang sama terhadap kemungkinan menang atau mendapat imbalan seperti orang yang tidak mengalami depresi.

Ketika diberikan sebuah tugas bermain kartu yang dirancang untuk menilai pengambilan risiko, contohnya, para partisipan yang mengalami depresi memiliki kesulitan untuk mengingat opsi mana yang lebih mungkin menghasilkan imbalan, menjadikan permainan mereka lebih buruk daripada mereka yang tidak mengalami depresi.

Para partisipan yang mengalami gejala depresi juga lebih konservatif dalam pengambilan risiko daripada para partisipan yang tidak mengalami depresi - tetap berpegang pada pilihan-pilihan aman yang memiliki peluang imbalan lebih rendah daripada mengadopsi strategi berisiko tinggi dengan potensi imbalan yang lebih besar.

Hal ini merupakan penelitian laboratorium, tetapi ada beberapa bukti yang bagus bahwa efek yang sama berperan di dunia nyata.

Orang-orang dengan gangguan afeksi musiman cenderung lebih konservatif dalam keputusan finansial mereka ada musim dingin daripada orang-orang yang tidak terkena gangguan afeksi musiman, misalnya.

Dan ketika mesti membuat keputusan, menghindari risiko tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Hal ini sangat benar, karena kebanyakan orang sehat memiliki masalah yang berlawanan: 'bias optimisme'.

Sebagian besar dari kita percaya bahwa kita cenderung tidak mengalami kejadian negatif (seperti mengidap kanker atau kecelakaan mobil) daripada yang dibutuhkan statistik, dan bahwa masa depan kita mungkin lebih cerah (baik dalam hal mendapatkan lebih banyak tawaran pekerjaan atau menjalani liburan yang menyenangkan) daripada yang sebenarnya terjadi.

Kita juga cenderung berpikir bahwa kita lebih memegang kendali daripada yang sebenarnya - terutama jika kita terlibat di dalam peristiwa itu sendiri.

Seperti yang mungkin Anda pikirkan, mereka yang depresi, yang memiliki pandangan yang lebih pesimis tentang dunia tidak jatuh dalam jebakan ini.

'Realisme depresi' ini berarti mereka lebih baik dalam menilai jarak waktu secara akurat dan dalam memperkirakan bagaimana keputusan orang lain akan memengaruhi mereka daripada rekan-rekan mereka yang optimis.

Mereka juga belajar menghindari respon-respon berisiko lebih cepat daripada orang-orang yang tidak mengalami depresi.

Tetapi bukan berarti mereka akurat dengan perkiraan pada umumnya - mereka yang depresi lebih buruk daripada mereka yang sehat dalam memperkirakan hasil pertandingan Piala Dunia misalnya.

Optimis vs Pesimis kaitannya dengan penyakit Kanker dan Jantung

Ada juga pengertian lain. Orang-orang yang optimis dapat melihat masa depan dengan kacamata berwarna merah muda - tetapi mereka juga lebih baik dalam mewujudkan masa depan.

Optimisme yang lebih besar dikaitkan dengan lebih banyak kesuksesan karir, hubungan dan kesehatan yang lebih baik.

Penelitian-penelitian yang sudah berjalan lama juga telah menemukan bahwa efeknya tampak melampaui korelasi ('Saya optimis karena saya sehat') dan mungkin menjadi penyebab ('Optimisme saya membantu saya memiliki kesehatan yang baik').

Satu penelitian, misalnya, mengamati 97.000 perempuan, yang semuanya tidak mengidap kanker atau penyakit jantung ketika penelitian ini bermula.

Delapan tahun kemudian, mereka yang optimis memiliki kemungkinan lebih rendah terkena penyakit jantung atau meninggal karena berbagai sebab, daripada mereka yang pesimis.

Dan jika Anda kesulitan membuat pilihan hidup, mungkin sebaiknya menunggu sampai hari-hari yang panjang membawa suasana hati yang lebih ringan: gejala-gejala depresi dapat mengganggu proses pengambilan keputusan yang memang lebih berat untuk membuat keputusan apapun sama sekali, bagi mereka yang mengalami perasaan tertekan lebih sulit dan bimbang daripada mereka yang tidak depresi.

Jadi hubungan antara suasana hati dan pengambilan keputusan bukanlah hal yang sederhana - yang berarti bahwa jika Anda mempertimbangkan kapan harus membuat keputusan besar, Anda mungkin perlu memikirkan seperti apa itu.

Apakah hal itu akan melibatkan kerugian yang sangat besar - sesuatu yang mungkin membutuhkan kehati-hatian dan pandangan yang realistis? Maka musim dingin mungkin lebih baik.

Atau apakah itu merupakan keputusan di mana segalanya dapat dilakukan, jika Anda dapat menerima sejumlah ketidakpastian tentang hasilnya? Maka mungkin Anda harus memanfaatkan suasana hati Anda yang lebih bagus di musim panas.

Dan jika Anda merasa kesulitan menentukan pilihan, Anda mungkin perlu menunggu sedikit lebih lama sampai sinar matahari kembali. Siapa tahu - hal ini mungkin membantu membersihkan, bukan hanya suasana hati, tetapi juga keragu-raguan Anda. (Artikel Sumber :The best time of year to make a life decision / BBC Future)

#KelolaStress #Jantung #Kanker #Kesehatan #Depresi #MancaNegara


Artikel Sebelumnya
Kampung Tanpa Rokok Di Jakarta, Turunkan Jumlah Perokok
Artikel Selanjutnya
Makanan Yang Tidak Membuat Anda Jadi Gemuk